Kompas.com - 11/08/2022, 06:41 WIB

KOMPAS.com - Sejarah mencatat, kaum wanita menghilangkan rambut dari tubuh mereka sejak zaman kuno, ketika pisau cukur pertama kali ditemukan.

Tetapi, menghilangkan rambut pada area kemaluan baru mulai berkembang dalam beberapa dekade terakhir.

Women's Museum of California mencatat, pada tahun 1987, salon kecantikan pertama di Amerika Serikat menawarkan brazilian wax.

Layanan ini memungkinkan para wanita untuk dapat menghilangkan semua rambut pada area kemaluan dengan bersih.

Baca juga: Mengenal Brazilian Wax, Manfaat, Risiko, dan Persiapan Melakukannya

Sejak saat itu, tren tersebut seperti mendarah daging dalam budaya kebersihan dan kecantikan feminin.

Saat ini, wanita dapat memilih berbagai macam perawatan untuk menghilangkan rambut kemaluan melalui waxing, mencukur, menghilangkan dengan laser, atau pun pemangkasan sederhana.

Waxing di rumah

Selain dapat dilakukan di salon kecantikan, proses dengan cara waxing juga ternyata dapat dilakukan sendiri di rumah.

Namun, para ahli ginekologi memperingatkan agar kita tidak melakukan praktik-praktik yang mengoyak rambut dari folikel kulit.

Sebab, kondisi semacam itu berpotensi menyebabkan infeksi kulit di area kemaluan dan menghilangkan rambut yang ada untuk melindungi alat kelamin.

"Rambut kemaluan ada di sana untuk melindungi kulit di sekitar bagian kewanitaan, karena kulit itu sangat sensitif."

Baca juga: Perbedaan Bikini Waxing dan Brazilian Waxing

Demikian penjelasan seorang ginekolog yang berbasis di Chester, New Jersey, Dr Donnica Moore.

Memicu peradangan dan infeksi kulit

Dalam buku berjudul "The Vagina Bible", ginekolog Dr Jen Gunter menjelaskan mengapa sebagian besar metode penghilangan rambut kemaluan tidak bagus untuk tubuh.

Meskipun menghilangkan rambut kemaluan tidak dapat meningkatkan risiko penyakit infeksi menular seksual (IMS) seperti HIV dan klamidia, tetapi tindakan ini bisa memicu terjadinya peradangan dan infeksi pada kulit.

"Pencabutan rambut kemaluan adalah penyebab cedera. Lebih dari 50 persen wanita yang telah menghilangkan rambut kemaluan melaporkan setidaknya satu komplikasi seperti laserasi, luka bakar, ruam, dan infeksi," tulis Dr Gunter.

Metode untuk menghilangkan rambut kemaluan dari folikel tempat tumbuhnya seperti mencukur, waxing, dan sugaring, dapat menyebabkan rambut tumbuh ke dalam.

Baca juga: Metode Mencukur Bulu Sugaring dan Waxing, Apa Bedanya?

Ini juga dapat menyebabkan bagian rambut patah di bawah permukaan folikel.

Di samping itu, rambut yang tumbuh ke dalam juga dapat terinfeksi jika bakteri terjebak dalam folikel rambut.

"Memang kita dapat mengambil berbagai tindakan pencegahan agar rambut tidak tumbuh ke dalam, tetapi tidak ada cara untuk sepenuhnya menghilangkan risiko itu," lanjut dia.

Halaman Selanjutnya
Halaman:
Sumber Insider


Video Pilihan

Rekomendasi untuk anda
26th

Tulis komentarmu dengan tagar #JernihBerkomentar dan menangkan e-voucher untuk 90 pemenang!

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.
komentar di artikel lainnya
Close Ads
Verifikasi akun KG Media ID
Verifikasi akun KG Media ID

Periksa kembali dan lengkapi data dirimu.

Data dirimu akan digunakan untuk verifikasi akun ketika kamu membutuhkan bantuan atau ketika ditemukan aktivitas tidak biasa pada akunmu.

Lengkapi Profil
Lengkapi Profil

Segera lengkapi data dirimu untuk ikutan program #JernihBerkomentar.