5 Alasan Jus Buah Justru Sebabkan Masalah Kesehatan pada Anak

Kompas.com - 07/04/2020, 23:50 WIB
Ilustrasi anak kecil minum jus ChoreographIlustrasi anak kecil minum jus

KOMPAS.com - Banyak orangtua memilih memberikan jus pada anak-anak mereka, dengan pertimbangan lebih mudah dikonsumsi ketimbang buah potong.

Tetapi pedoman baru dari American Academy of Pediatrics (AAP) menyarankan orangtua untuk membatasi jumlah jus yang diminum anak-anak mereka, dan anak-anak yang berusia lebih kecil tidak dianjurkan minum jus sama sekali.

Berikut aturan mengonsumsi jus buah yang disarankan American Academy of Pediatrics:

1. Untuk bayi di bawah 1 tahun, jangan beri mereka jus sama sekali. Kecuali dokter anak menyarankannya.

2. Untuk balita usia 1-3 tahun, batasi asupan harian hingga maksimal 4 ons jus.

3. Untuk anak usia 4-6 tahun, batasi asupan harian antara 4 hingga 6 ons jus.

4. Untuk anak usia 7 tahun ke atas, batasi asupan harian tidak lebih dari 8 ons, dan jus sebaiknya tidak lebih dari 1 cangkir buah per hari.

Baca juga: Susu Sapi Vs Susu Nabati, Mana yang Lebih Baik untuk Pertumbuhan Anak?

Tak sedikit orangtua yang berpikir, mengonsumsi jus sama sehatnya dengan mengonsumsi buah utuh.

Padahal, tak selalu demikian. Apalagi, konsumsi jus yang berlebihan dapat menyebabkan sejumlah masalah. Berikut lima alasan mengapa konsumsi jus tak cukup baik untuk anak-anak:

1. Serat kurang

"Ketika minum jus, anak tidak akan mendapatkan serat yang ada dalam buah," kata dokter anak Karen Vargo, MD.

“Serat membantu mengatur metabolisme glukosa darah. Ketika minum jus murni, glukosa darah justru bisa melonjak, karena tidak ada serat untuk melawan semua gula dalam jus. "

Selain itu, Dr. Vargo emengaskan, serat juga penting untuk pergerakan usus yang teratur

2. Bayi tidak membutuhkan gula tambahan

"Jus tidak memiliki manfaat gizi untuk bayi di bawah satu tahun. Mereka mendapatkan semua yang mereka butuhkan dari ASI atau susu formula,” kata Dr.Vargo.

Bayi di atas enam bulan mungkin bisa mengonsumsi jus, jika dalam kondisi sembelit. Itu pun sebaiknya segera dihentikan ketikan anak sudah tak lagi sembelit.

Jus buah pear bisa menjadi pilihan untuk mengatasi sembelit. Kandungan sorbitolnya dapat emmbantu meningkatkan frekuensi buang air besar.

Baca juga: Awas, Diet Jus Bisa Berefek Buruk pada Kesehatan

Halaman:


Dapatkan Voucher Belanja jutaan rupiah, dengan #JernihBerkomentar di bawah ini! *S&K berlaku
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.
komentar di artikel lainnya
Close Ads X