Kompas.com - 08/04/2020, 11:18 WIB
Ilustrasi www.shutterstock.comIlustrasi

KOMPAS.com - Jika pun kita sudah melakukan langkah terbaik dalam karantina mandiri untuk menjaga keamanan diri dan keluarga dari infeksi virus corona, namun pemahaman tentang penyebaran virus ini sungguh diperlukan.

Apa dan bagaimana cara yang harus kita lakukan demi menghalangi SARS-CoV-2, agar tidak masuk ke dalam rumah kita?

Misalnya, saat kita hanya keluar sejenak dari rumah untuk membeli bahan makanan.

Baca juga: Yang Perlu Diketahui tentang Tingkat Kesembuhan Infeksi Corona

Ketika kita berjalan di luar kita memang tetap menjaga jarak aman dengan orang di sekitar.

Lalu, kita pun sering mencuci tangan dan mendisinfeksi berbagai permukaaan di dalam rumah. 

Kendati demikian "sempurna", kadang muncul perasaan was-was dengan barang-barang kiriman yang datang, atau pun produk belanjaan kita, dan wadahnya.

Terima kasih telah membaca Kompas.com.
Dapatkan informasi, inspirasi dan insight di email kamu.
Daftarkan email

Apakah bahan makanan itu aman? Bagaiaman dengan kantong plastik pembungkusnya? Bagaimana dengan pakaian yang saya kenakan saat keluar rumah? Sepatu?

Tentu saja, ada beberapa kondisi yang memang tak bisa dihindari di masa isolasi ini. Misalnya berbelanja ke luar rumah, dan tentu harus memakai sepatu dan pakaian, bukan?

Baca juga: Melihat Para Desainer Kondang yang Bantu Perangi Wabah Corona

Lantas bagaimana potensi penyebaran virus corona melalui pakaian dan sepatu dalam kondisi semacam ini?

Pakaian berisiko lebih rendah

“Ada banyak hal yang tidak kita ketahui tentang virus ini, dan kita belajar lebih banyak tentang itu setiap hari."

"Tapi ini adalah pemahaman kami saat ini: Jika kita keluar untuk kunjungan singkat ke toko bahan makanan, sangat tidak mungkin kamu mengontak Covid-19 melalui pakaian atau sepatu."

"Kami tidak percaya sepatu atau pakaian adalah sumber penularan yang signifikan."

Demikian dikatakan Vincent Hsu, seorang dokter penyakit dalam bersertifikat, penyakit menular, dan dokter obat pencegahan di AdventHealth di Orlando, seperti dikutip Healthline.

Menurut Hsu, belum ada kasus yang terdokumentasi mengenai penularan virus corona akibat melalui pakaian dan sepatu.

Baca juga: Perjuangan Pink Kalahkan Virus Corona Bersama Anak Umur 3 Tahun

Covid-19 adalah penyakit pernapasan seperti flu yang disebabkan oleh coronavirus novel, yang disebarkan lewat droplet (tetesan pernapasan).

Batuk dan bersin dari orang yang terinfeksi, yang berdekatan dengan orang lain adalah cara yang paling mungkin untuk penularan langsung.

Namun kita tahu, virus corona mampu bertahan hidup di luar tubuh manusia pada permukaan yang berbeda, yang dapat mengakibatkan penularan jika disentuh.

Nah, ini tergantung pada jenis permukaan, para ahli memperkirakan bahwa virus dapat bertahan hidup hanya beberapa jam hingga beberapa hari.

Sementara di permukaan logam dan plastik dapat menyediakan tempat berlindung bagi virus hingga 2-3 hari.

Kendati demikian, pakaian tidak dianggap sebagai bahan yang kondusif untuk kelangsungan hidupnya virus tersebut.

Baca juga: Kisah Jurnalis Terpisah 49 Hari dengan Anaknya karena Pandemi Corona

"Studi terbaik kami di bidang ini adalah influenza dan virus lain yang diketahui sebelumnya, tetapi pakaian secara umum tidak dianggap sebagai inkubator virus terbaik."

Demikian diungkapkan Dr. Kathleen Jordan, spesialis penyakit menular dan wakil presiden di CommonSpirit Health.

Kelembapan memainkan peran penting dalam lingkungan, apakah virus dapat berkembang atau tidak. Sifat sebagian besar bahan kain tidak kondusif untuk "syarat" ini.

Baca juga: Pakai Air Panas, Aturan Baru Cuci Pakaian di Tengah Pandemi Covid-19

Transfer virus melalui pakaian tidak mungkin, tetapi para ahli yang diwawancarai oleh Healthline sepakat ada beberapa skenario di mana pencucian langsung setelah dipakai, adalah ide yang baik.



Sumber Healthline
Rekomendasi untuk anda
25th

Tulis komentar dengan menyertakan tagar #JernihBerkomentar dan #MelihatHarapan di kolom komentar artikel Kompas.com. Menangkan E-Voucher senilai Jutaan Rupiah dan 1 unit Smartphone.

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.
komentar di artikel lainnya
Close Ads X