Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
DR. dr. Tan Shot Yen, M.hum
Dokter

Dokter, ahli nutrisi, magister filsafat, dan penulis buku.

Ketika Bukan Orang Kesehatan Bicara soal Kesehatan

Kompas.com - 25/08/2020, 20:11 WIB
Anda bisa menjadi kolumnis !
Kriteria (salah satu): akademisi, pekerja profesional atau praktisi di bidangnya, pengamat atau pemerhati isu-isu strategis, ahli/pakar di bidang tertentu, budayawan/seniman, aktivis organisasi nonpemerintah, tokoh masyarakat, pekerja di institusi pemerintah maupun swasta, mahasiswa S2 dan S3. Cara daftar baca di sini

 

Kita sama sekali tidak fokus di pencegahan penularan. Bahkan rakyat tidak paham sama sekali. Hanya dituntut untuk patuh – oleh orang yang bukan dari ranah kesehatan.

Tentu dengan cara penyampaian yang tidak tepat sasaran dengan dampak perubahan perilaku tidak sesuai harapan.

Alhasil pandemi yang berkepanjangan ini membuat seluruh siswa di Indonesia kehilangan 1 semester dalam hidup mereka.

Kondisi belajar jarak jauh benar-benar jauh dari harapan. Mulai dari kendala perangkat hingga niat.

Orangtua mulai gelisah, karena mereka tidak punya kendali dengan anak-anaknya sendiri. Diandaikan sekolah tatap muka membuat anak-anaknya ‘punya kegiatan terstruktur’.

Padahal, sangat tidak efektif dan berbahaya membiarkan anak-anak ini keluar rumah atas nama ‘pergi ke sekolah’ 3 kali seminggu, dan hanya menghabiskan 3 jam benar-benar di sekolah, dan sisa jamnya mereka gunakan untuk keluyuran.

Lebih mengenaskan lagi, pengadaan sinyal wifi di komunitas akhirnya membuat anak-anak ini juga keluar rumah, bahkan berkerumun di titik-titik kawasan tertentu, bercengkrama menggunakan gawai masing-masing dengan masker melorot.

Kalau begini jadinya, bukankah lebih baik sekalian saja mereka disekolahkan seperti biasa?

Baca juga: Covid-19: Ujian Kesehatan, Kesadaran, dan Kewarasan

Mungkin belum terlambat mengembalikan fokus kesehatan di ranahnya. Izinkan panggung utama itu menggelar pertunjukan sesungguhnya.

Virus ini tidak akan melemah dengan berjalannya waktu. Belum ada bukti absah yang bicara soal itu.

Negara-negara yang kasus barunya mendekati nol terbukti sebagai negri yang mampu mengendalikan laju penularan, bukan karena virusnya melemah – justru si virus bertingkah dengan mutasi dan mengganas.

Negara-negara itu mampu mendidik masyarakatnya dan mengontrol suara semua panggung yang bicara soal Covid-19.

Mengontrol tidak sama dengan membungkam hak bicara dan berinovasi. Tapi kedua hak itu diletakkan kembali ke jalur yang baik dan benar.

Tidak mungkin memperjuangkan hak dengan melanggar hak hidup itu sendiri.

Baca juga: Dipaksa, Terpaksa, Lalu Bisa, Kemudian Biasa hingga Jadi Budaya

 

Dapatkan update berita pilihan dan breaking news setiap hari dari Kompas.com. Mari bergabung di Grup Telegram "Kompas.com News Update", caranya klik link https://t.me/kompascomupdate, kemudian join. Anda harus install aplikasi Telegram terlebih dulu di ponsel.

Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
Halaman:
Video rekomendasi
Video lainnya


Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
Rekomendasi untuk anda
27th

Tulis komentarmu dengan tagar #JernihBerkomentar dan menangkan e-voucher untuk 90 pemenang!

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
komentar di artikel lainnya
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
Close Ads
Verifikasi akun KG Media ID
Verifikasi akun KG Media ID

Periksa kembali dan lengkapi data dirimu.

Data dirimu akan digunakan untuk verifikasi akun ketika kamu membutuhkan bantuan atau ketika ditemukan aktivitas tidak biasa pada akunmu.

Bagikan artikel ini melalui
Oke
Lengkapi Profil
Lengkapi Profil

Segera lengkapi data dirimu untuk ikutan program #JernihBerkomentar.