Kompas.com - 21/12/2020, 17:08 WIB
Ilustrasi olahraga warrengoldswainIlustrasi olahraga

KOMPAS.com – Segala sesuatu yang dilakukan berlebihan tentu dampaknya tidak akan baik, termasuk berolahraga. Bukannya sehat, olahraga berlebihan malah bisa mendatangkan sejumlah masalah.

Tubuh dapat merespons negatif terhadap olahraga yang dilakukan secara berlebihan atau terlalu keras. Kondisi ini dikenal dengan istilah sindrom overtraining.

Sindrom overtraining dapat muncul melalui berbagai gejala, baik fisik maupun psikologis.

Tapi perlu diingat, definisi olahraga berlebihan pada masing-masing orang berbeda, tergantung dari kapasitas atau kemampuan masing-masing.

Di sisi lain, sindrom overtraining dapat menyerang siapa saja yang berolahraga dengan volume (durasi) tinggi tanpa istirahat yang cukup.

Menurut Rady Children's Hospital-San Diego, tanda utama olahraga berlebihan dapat dilihat dari penurunan kinerja fisik.

Dapatkan informasi, inspirasi dan insight di email kamu.
Daftarkan email

Pada jantung, olahraga berlebihan dapat menyebabkan peningkatan denyut jantung bahkan saat tubuh sedang dalam kondisi istirahat.

Selain itu, bisa terjadi penurunan berat badan dan nafsu makan yang tidak bisa dijelaskan.

Olahraga berlebihan juga bisa menyebabkan kelelahan, nyeri otot dan persendian walau tidak ada cedera, sulit tidur, serta lebih sering sakit.

Baca juga: Cermati, 7 Tanda Kamu Olahraga Berlebihan

Efek psikologis

Tak hanya berdampak pada kondisi fisik, olahraga berlebihan juga bisa mendatangkan masalah psikologis. Tandanya adalah tidak bergembira saat hendak melakukan rutinitas kebugaran atau olahraga.

Selain itu, mereka yang olahraga berlebihan juga mengalami perubahan suasana hati yang negatif. Contohnya sering marah, mudah tersinggung, atau mungkin kurang antusias.

Kondisi ini juga dapat menyebabkan penurunan kinerja di area lain dalam hidup seperti sekolah atau tempat kerja.

Stres dan hormon

Selain efek samping yang disebutkan di atas, olahraga berlebihan dapat menyebabkan peningkatan stres dan perubahan hormonal . Akibat kondisi ini, kadar kortisol atau hormon stres cenderung meningkat.

Ada kemungkinan untuk mengalami penurunan kadar testosteron yang dapat berdampak negatif bagi pria dan wanita. Bahkan sistem kekebalan dapat melemah sehingga memicu terjadinya penyakit lebih sering.

Baca juga: Awas, Olahraga Berlebihan Justru Berisiko Sakit Jantung

Pencegahan dan pengobatan

Cara terbaik untuk membantu mencegah sindrom overtraining adalah mengikuti jadwal olahraga yang memvariasikan beban latihan dan waktu istirahat wajib.

Sedangkan apabila sindrom overtraining sudah terjadi, biasanya membutuhkan perawatan medis untuk gejala fisik dan psikologis.

Pilihan lainnya adalah mengatasi gejala fisik dengan segera karena bisa membantu memperbaiki gejala psikologis.

Langkah pertama dan paling penting adalah menyadari mengalami sindrom overtraining. Diskusikan kekhawatiran tersebut dengan dokter dan pelatih untuk memastikan perawatan yang tepat.

Menurut spesialis medis di Rady Children's Hospital-San Diego, satu-satunya pengobatan yang efektif adalah istirahat. Periode istirahat tergantung pada kondisi individu.

Para ahli merekomendasikan untuk terus berolahraga dengan intensitas rendah. Pastikan latihan tersebut tidak menyebabkan kelelahan.

Baca juga: Waspadai, Overtraining saat Olahraga...

Dapatkan update berita pilihan dan breaking news setiap hari dari Kompas.com. Mari bergabung di Grup Telegram "Kompas.com News Update", caranya klik link https://t.me/kompascomupdate, kemudian join. Anda harus install aplikasi Telegram terlebih dulu di ponsel.



Sumber LiveStrong
Rekomendasi untuk anda
26th

Ada hadiah voucher grab senilai total Rp 6.000.000 dan 1 unit smartphone.

Tulis komentarmu dengan tagar #JernihBerkomentar.

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.
komentar di artikel lainnya
Close Ads X
Lengkapi Profil
Lengkapi Profil

Segera lengkapi data dirimu untuk ikutan program #JernihBerkomentar.