Kompas.com - 08/01/2021, 17:58 WIB

KOMPAS.com - Di usia remaja, anak cenderung bertindak melampaui batas dan terkadang menghancurkan kepercayaan yang diberikan orangtua.

Tentunya, orangtua mempunyai peran untuk memaafkan anak, dan menggunakan pelanggaran yang dilakukannya sebagai momen pembelajaran.

Secara umum, anak di usia remaja impulsif dan emosional. Demikian diterangkan Joseph Shrand, MD.

Shrand adalah kepala psikiatri remaja di High Point Treatment Centers di Brockton, Massachusetts, Amerika Serikat.

Baca juga: Hal yang Perlu Dilakukan Orangtua Ketika Anak Mulai Tertarik Dandan

"Otak anak tidak selalu memikirkan masa depan dan konsekuensi dari tindakannya," kata Shrand.

Shrand menambahkan, kondisi itu bukan merupakan kesalahan anak, melainkan bagian dari cara kerja otak anak yang sedang berkembang.

Menurut dia, orang dewasa mempunyai kemampuan untuk mengantisipasi konsekuensi dari tindakan anak.

"Anak mungkin tidak pernah bermaksud membuat kita tidak mempercayainya," sebut dia.

"Dia hanya melakukan apa yang diinginkan remaja, mengambil risiko, bersosialisasi, dan merasakan kesenangan."

Lebih jauh, Shrand mengingatkan para orangtua untuk memahami remaja saat menghadapinya setelah terjadi pelanggaran kepercayaan.

Halaman:


Video Pilihan

Rekomendasi untuk anda
26th

Tulis komentarmu dengan tagar #JernihBerkomentar dan menangkan e-voucher untuk 90 pemenang!

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.
komentar di artikel lainnya
Close Ads
Verifikasi akun KG Media ID
Verifikasi akun KG Media ID

Periksa kembali dan lengkapi data dirimu.

Data dirimu akan digunakan untuk verifikasi akun ketika kamu membutuhkan bantuan atau ketika ditemukan aktivitas tidak biasa pada akunmu.

Lengkapi Profil
Lengkapi Profil

Segera lengkapi data dirimu untuk ikutan program #JernihBerkomentar.