Kompas.com - 27/04/2021, 15:01 WIB

KOMPAS.com - Sakit tenggorokan adalah kondisi yang cukup umum terjadi dan rasanya hampir setiap orang pasti pernah mengalaminya.

Tenggorokan saakit bisa membuat kita susah menelan dan menimbulkan ketidaknyamanan.

Tapi, jika kondisinya parah, kesulitan menelan bisa menyebabkan penurunan berat badan dan komplikasi lainnya.

Sakit tenggorokan bisa disebabkan oleh kondisi kesehatan yang dapat disembuhkan dengan segera, tetapi bisa juga merupakan tanda penyakit serius.

Melansir Verywell Health, berikut 10 penyebab sakit tenggorokan yang perlu kita ketahui:

1. Infeksi virus

Sakit tenggorokan karena penyebab ini terbilang cukup umum terjadi, seperti flu dan pilek.

Pada kasus yang lebih jarang, seperti campak dan cacar air, juga bisa menyebabkan sakit tenggorokan.

2. Infeksi bakteri

Radang tenggorokan bisa menyebabkan nyeri yang parah di tenggorokan sehingga kita sulit menelan. Pada kondisi ini, amandel kita juga bisa membengkak.

Bakteri lain yang disebut Arcanobacterium haemolyticum juga dapat menyebabkan sakit tenggorokan dan ruam.

Sakit tenggorokan akibat infeksi bakteri perlu diobati menggunakan antibiotik.

Jika tidak diobati, radang tenggorokan dapat menyebabkan komplikasi serius, seperti kerusakan jantung atau ginjal.

Baca juga: Saat Radang Tenggorokan, Makan Apa yang Boleh dan Tidak Boleh?

3. Infeksi pada saluran hidung atau sinus

Bakteri, virus, dan jamur dapat menyebabkan post-nasal drip.

Ini adalah kondisi di mana lendri yang terinfeksi mengalir di bagian belakang tenggorokan sehingga menyebabkan sakit tenggorokan.

4. Alergi

Beberapa orang memiliki alergi terhadap benda-benda tertentu sehingga memicu sakit tenggorokan.

Alergi debu, jamur atau bulu, khususnya, dapat menyebabkan post-nasal drip yang menyebabkan sakit tenggorokan.

5. Refluks asam

Sakit tenggorokan yang disebabkan oleh refluks asam sering kali terasa lebih buruk di pagi hari.

Ini terjadi karena asam dari lambung dapat naik kembali ke kerongkongan, belakang tenggorokan, dan mulut pada malam hari ketika kita tidur.

Baca juga: Asam Lambung Kambuh, Lakukan 9 Hal Ini

6. Iritasi

Iritasi karena kondisi seperti udara kering, menghirup bahan kimia atau asap rokok dapat menyebabkan sakit tenggorokan.

Kondisi ini dapat diperburuk dengan bernapas dengan mulut terbuka.

7. Laringitis karena penggunaan suara terlalu sering

Kondisi ini biasa dialami oleh penyanyi dan individu yang banyak menggunakan suara ketika bekerja atau beraktivitas secara rutin.

Laringitis biasanya menyebabkan suara serak dan menimbulkan sakit tenggorokan ketika berbicara.

8. Pasca-intubasi

Kita juga bisa mengalami nyeri tenggorokan ketika selang pernapasan dimasukkan selama operasi atau karena sakit dan cedera.

Namun, sakit tenggorokan yang satu ini sifatnya hanya sementara dan biasanya akan mereda dalam satu atau dua hari setelah selang dilepas.

9. Pembedahan

Prosedur pembedahan, seperti tiroidektomi atau EGD (esophagogastroduodenoscopy) juga dapat menyebabkan sakit tenggorokan.

Adapun pada prosedur EGD, endoskopi akan dimasukkan melalui mulut dan bagian belakang tenggorokan sehingga menimbulkan nyeri.

10. Kanker

Kondisi ini memang jarang terjadi, namun tumor atau pertumbuhan lainnya dapat menyebabkan sakit tenggorokan.

Baca juga: Sering Dikira Sama, Ini Perbedaan Kanker dan Tumor

Kapan harus ke dokter

Sakit tenggorokan umumnya akan sembuh dalam beberapa hari dan bisa diatasi dengan pengobatan rumahan.

Namun, beberapa kondisi perlu dikonsultasikan ke dokter, di antaranya:

  • Sakit tenggorokan yang terjadi dalam waktu lama dan penyebabnya sulit dikenali.
  • Rasa sakit luar biasa atau parah pada amandel.
  • Sakit tenggorokan yang disertai dengan post-nasal drip (ingus mengalir di belakang tenggorokan) jarang dikaitkan dengan kondisi serius. Namun, jika kondisi ini bertahan hingga berminggu-minggu, maka perlu berkonsultasi ke dokter untuk mencari tahu penyebabnya.
  • Sakit tenggorokan yang memburuk di pagi hari dan disertai gejala seperti sakit perut atau heartburn.
  • Sakit tenggorokan yang terjadi segera setelah mendapatkan anastesi atau dimasukkan selang pernapasan mungkin tak perlu dikhawatirkan. Namun, jika sakitnya tidak sembuh dalam beberapa hari, segeralah mengontak dokter.
  • Sakit yang disertai air liur terus-menerus, ketidakmampuan menelan, dan sulit bernapas.

Baca juga: 6 Cara Mengatasi Sakit Tenggorokan Secara Alami

Pencegahan

Sakit tenggorokan paling umum terjadi akibat infeksi bakteri atau virus.

Jika ini penyebabnya, maka rutin mencuci tangan selama 20 detik hingga ke sela-sela jari dan kuku bisa menjadi tindakan pencegahan yang cukup efektif.

Jika sulit menemukan air, gunakan hand sanitizer sebagai alternatif.

Sementara jika memiliki refluks asam atau asam lambung naik, perubahan gaya hidup mungkin dapat mengatasi sakit tenggorokan jangka panjang.

Sedangkan jika punya alergi khusus, diskusikan dengan dokter tentang penggunaan obat telan atau alergi secara jangka panjang. Imunoterapi juga bisa menjadi pilihan.

Beberapa metode juga bisa menjadi obat sakit tenggorokan alami yang dapat dipraktikan di rumah.

Baca juga: 10 Cara Alami Mengusir Sakit Tenggorokan

Dapatkan update berita pilihan dan breaking news setiap hari dari Kompas.com. Mari bergabung di Grup Telegram "Kompas.com News Update", caranya klik link https://t.me/kompascomupdate, kemudian join. Anda harus install aplikasi Telegram terlebih dulu di ponsel.



Video Pilihan

Rekomendasi untuk anda
26th

Tulis komentarmu dengan tagar #JernihBerkomentar dan menangkan e-voucher untuk 90 pemenang!

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.
komentar di artikel lainnya
Close Ads
Verifikasi akun KG Media ID
Verifikasi akun KG Media ID

Periksa kembali dan lengkapi data dirimu.

Data dirimu akan digunakan untuk verifikasi akun ketika kamu membutuhkan bantuan atau ketika ditemukan aktivitas tidak biasa pada akunmu.

Lengkapi Profil
Lengkapi Profil

Segera lengkapi data dirimu untuk ikutan program #JernihBerkomentar.