Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
Kompas.com - 08/04/2022, 08:48 WIB
Anya Dellanita,
Wisnubrata

Tim Redaksi

Sumber Moms

Career Trend juga mengungkapkan bahwa saat orang-orang yang terorganisir dapat menjaga pikirannya tetap lurus, tidak mudah bingung, dan mengetahui kapan deadline suatu tugas.

Jika remaja memiliki soft skill ini, umumnya ia tidak akan melewatkan tugas dan dapat menggunakan waktunya dengan bijak untuk memprioritaskan pekerjaan rumah yang harus diselesaikan.

Soft skill ini akan diperlukan di dunia kerja, baik untuk kepentingan sebuah tim maupun individu.

Memiliki etos kerja yang baik

Memiliki etos kerja yang baik artinya dapat memastikan bahwa semua proyek dapat selesai tepat waktu dan dilakukan dengan benar, bahkan jika perlu upaya ekstra untuk mewujudkannya.

Hal ini bisa diajarkan kepada remaja saat ia mengerjakan pekerjaan rumahnya.

Ketika remaja menyelesaikan tugas sekolahnya dengan baik, ia menunjukkan kepada gurunya bahwa ia bangga dengan apa yang mereka lakukan.

Lalu di dunia kerja, soft skill ini dapat membuat atasan anak percaya padanya soal pekerjaannya.

Self-Motivation

Self motivation merupakan soft skill yang biasanya telah menjadi bagian dari sifat seorang remaja.

Soft skill ini bisa diajarkan dan diasah, namun, tetap perlu faktor internal untuk mendapatkannya.

Dikutip dari Harappa, self-motivation sendiri dapat diartikan dengan tidak bergantung pada dorongan untuk menyelesaikan sesuatu.

Halaman:
Sumber Moms
Video rekomendasi
Video lainnya


Rekomendasi untuk anda
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
komentar di artikel lainnya
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
Close Ads
Lengkapi Profil
Lengkapi Profil

Segera lengkapi data dirimu untuk ikutan program #JernihBerkomentar.

Bagikan artikel ini melalui
Oke
Login untuk memaksimalkan pengalaman mengakses Kompas.com