Kompas.com - 16/05/2022, 18:43 WIB
|
Editor Wisnubrata

KOMPAS.com - Tidak dapat dipungkiri jika seiring berjalannya waktu, hubungan seksual antara pasangan suami-istri dapat menurun. Apalagi bagi mereka yang sudah menikah dengan jangka waktu yang cukup lama.

Menurut survei sosial umum yang dilakukan pada tahun 1999 hingga 2014, responden menyatakan bahwa jumlah rata-rata hubungan seksual mereka dalam setahun telah berkurang dari waktu ke waktu.

Kendati demikian, penurunan hubungan seksual yang dialami oleh pasangan suami-istri tidak terjadi begitu saja dan bisa disebabkan oleh berbagai macam faktor yang kompleks.

Seperti yang dijelaskan oleh dokter spesialis urologi dan ahli pendidikan seksual Dr Rena Malik bahwa menurunnya hubungan seks di antara pasangan suami-istri tidaklah sederhana.

Baca juga: Ketahui Pentingnya Menjadwalkan Hubungan Seks dengan Pasangan

Memiliki anak dan banyak kesibukan lain

Melalui channel YouTube miliknya, Dr Malik mengatakan, orang-orang yang paling banyak mengalami penurunan hubungan seks adalah mereka dengan usia paruh baya yang memiliki anak usia sekolah.

"Itu masuk akal karena kita punya anak untuk diurus, kita bekerja, dan juga harus mengelola rumah tangga. Jadi, kita kurang punya waktu untuk keintiman," terangnya.

Dia pun melanjutkan bahwa beberapa orang yang memasuki usia lanjut (lansia) — di mana anak-anak mereka sudah mulai mandiri — bisa mengalami penurunan gairah untuk berhubungan seks.

Sementara itu, faktor lain yang perlu dipertimbangkan dalam penelitian ini termasuk beberapa orang yang tidak memiliki pasangan jangka panjang dan orang-orang yang memiliki pasangan jangka panjang tapi masih belum ingin berhubungan seks.

Malik berspekulasi bahwa ini mungkin disebabkan karena adanya pergeseran budaya dan teknologi sejak tahun 1999.

"Sekarang sudah lebih banyak pilihan hiburan di luar sana daripada 20 tahun yang lalu dan juga ada penurunan kebahagiaan, serta peningkatan depresi," tambahnya.

Baca juga: 5 Kemungkinan Penyebab Suami Menolak Ajakan Bercinta

Berkembangnya alternatif seks

Menariknya lagi, penelitian di negara lain seperti Inggris dan Australia juga menemukan bahwa frekuensi seks tampaknya menurun karena semakin  berkembangnya alternatif seks.

Misalnya, penggunaan sex toys yang bisa membuat orang-orang masturbasi dan merasa terpenuhi tanpa harus melakukan hubungan seksual.

Di samping itu, penelitian terbaru juga menunjukkan bahwa semakin banyak remaja atau generasi muda yang belum menikah memutuskan untuk tidak terlibat dalam aktivitas seksual apa pun.

Ini bisa jadi karena kemudahan akses ke konten seksual online, serta pandangan yang berkembang tentang seksualitas dan gender di antara orang-orang muda (misalnya seseorang yang diidentifikasi sebagai aseksual).

Malik pun mencatat bahwa ada juga kesadaran yang lebih tajam akhir-akhir ini tentang konsekuensi seks seperti kehamilan yang tidak diinginkan dan penyakit menular seksual, serta dampak emosional dan psikologis yang dapat ditimbulkannya.

Dan akhirnya, secara praktis, ada masalah ekonomi karena lebih sedikit orang yang mampu membeli tempat tinggal sendiri dan memiliki penghasilan yang cukup.

"Meski orang-orang cenderung mengalami penurunan hubungan seksual, tapi itu tidak menentukan kepuasan mereka dan juga belum terlihat apakah itu dapat menurunkan tingkat kelahiran," imbuhnya.

Baca juga: 7 Hal yang Terjadi Pada Tubuh Kita Jika Berhenti Bercinta

Dapatkan update berita pilihan dan breaking news setiap hari dari Kompas.com. Mari bergabung di Grup Telegram "Kompas.com News Update", caranya klik link https://t.me/kompascomupdate, kemudian join. Anda harus install aplikasi Telegram terlebih dulu di ponsel.



Video Pilihan

Sumber Menshealth
Rekomendasi untuk anda
26th

Tulis komentarmu dengan tagar #JernihBerkomentar dan menangkan e-voucher untuk 90 pemenang!

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.
komentar di artikel lainnya
Close Ads
Lengkapi Profil
Lengkapi Profil

Segera lengkapi data dirimu untuk ikutan program #JernihBerkomentar.