Kompas.com - 18/06/2020, 23:12 WIB

KOMPAS.com - Tak jarang beberapa dari kita memiliki kebiasaan mencari czmilan di tengah malam. Atau, kamu juga kerap menunda makan malam dan makan saat menjelang tidur.

Sayangnya,tidak peduli berapa pun jumlah kalorinya, makan larut malam mungkin lebih berbahaya daripada makan malam tepat waktu, meskipun terasa nyaman saat tidur. Pasalnya, kebiasaan itu dapat secara drastis mengubah metabolisme tubuh saat tidur.

Makan malam yang terlambat dikaitkan dengan perkembangan obesitas dan sindrom metabolik menurut sebuah studi baru yang diterbitkan dalam Journal of Clinical Endocrinology and Metabolism.

Baca juga: Selain Bikin Gemuk, Ada 6 Risiko Makan Malam Terlalu Larut

Dalam uji coba kontrol acak, 20 sukarelawan sehat diberi makan malam pada jam 10 malam atau jam 6 malam. Sepuluh laki-laki dan perempuan itu pada umumnya terbiasa tidur antara jam 10 malam sampai jam 1 malam, tetapi diminta tidur antara jam 11 malam sampai 7 pagi untuk penelitian.

Kedua kelompok diberi makan makanan makronutrien, terdiri dari 50 persen karbohidrat, 35 persen lemak dan 35 persen kkal harian.

Peserta penelitian dipantau sepanjang malam melalui pelacak yang mereka kenakan, scan lemak tubuh, pengambilan sampel darah per jam dan studi tidur.

Mereka juga disuruh makan makanan dengan label non-radioaktif untuk mengukur tingkat pembakaran lemak.

Langkah-langkah yang diambil untuk menghitung hasil penelitian adalah:

- Glukosa darah nokturnal

- Glukosa darah pagi hari

- Insulin

- Trigliserida

- Kadar kortisol

- Asam lemak bebas

- Oksidasi lemak makanan

Setelah penelitian, ditemukan bahwa rata-rata, kadar glukosa puncak setelah makan malam sekitar 18% lebih tinggi, dan jumlah lemak yang terbakar semalam menurun sekitar 10% dibandingkan dengan makan malam sebelumnya.

“Efek yang dilihat pada sukarelawan sehat mungkin lebih menonjol pada orang dengan obesitas atau diabetes, yang sudah memiliki metabolisme yang terganggu,” ujar penulis utama Chenjuan Gu, MD, Ph.D., kata Johns Hopkins University.

Baca juga: Makanan yang Sebaiknya Dihindari Waktu Makan Malam

Makan malam yang terlambat mengubah keadaan postprandial, yang mengacu pada periode empat jam setelah makan, yang tumpang tindih dengan siklus tidur tubuh dan mengganggu ritme sirkadian alami.

Partisipan yang makan malam menunjukkan, bahwa glukosa mereka menjadi lebih tinggi saat bangun tidur dan juga memiliki intoleransi glukosa nokturnal.

Juga, asam lemak bebas yang rendah dan peningkatan kadar kortisol diamati pada kelompok yang makan larut malam.

Mereka yang makan larut malam namun tidur lebih awal memiliki lebih banyak perubahan metabolisme dan akan memberikan efek yang lebih buruk.

Mereka yang tidur secara teratur antara 2 hingga 3 pagi tidak terpengaruh oleh makan larut malam, mungkin karena tidur dan makan tidak saling mengganggu.

“Yang paling mengejutkan saya adalah bahwa tidak semua orang rentan dengan cara yang sama. Ada kelompok, yang jika kita melihat pola kegiatan dalam dua minggu sebelumnya, orang-orang yang terbiasa tidur sebelumnya melakukan yang terburuk ketika kami memberi mereka makan malam, ”ujar penulis penelitian Dr. Jonathan C. Jun, rekan profesor kedokteran di Universitas Johns Hopkins.

Baca juga: 7 Pilihan Menu Makan Malam Antigemuk

Dapatkan update berita pilihan dan breaking news setiap hari dari Kompas.com. Mari bergabung di Grup Telegram "Kompas.com News Update", caranya klik link https://t.me/kompascomupdate, kemudian join. Anda harus install aplikasi Telegram terlebih dulu di ponsel.



Video Pilihan

Rekomendasi untuk anda
26th

Tulis komentarmu dengan tagar #JernihBerkomentar dan menangkan e-voucher untuk 90 pemenang!

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.
komentar di artikel lainnya
Close Ads
Lengkapi Profil
Lengkapi Profil

Segera lengkapi data dirimu untuk ikutan program #JernihBerkomentar.