Kompas.com - 16/02/2021, 11:25 WIB
|
Editor Wisnubrata

KOMPAS.com - Pernahkah kamu mengalami berat badan tiba-tiba naik saat dicek dengan timbangan?

Pastinya kita merasa kaget dan setengah tidak percaya. Bisa juga kita menganggap alat timbangan di rumah sudah tidak akurat.

Penambahan atau penurunan berat badan adalah hal yang wajar. Tapi, jika berat kita selalu bertambah dengan rentang waktu yang sama, kita perlu mengingat kembali apa yang menyebabkan berat badan naik.

Apabila berat badan bertambah sekitar dua kilogram atau lebih dalam hitungan hari atau minggu, sudah saatnya kita memberi perhatian khusus.

"Bagi seorang pria, penambahan sekitar dua kilogram adalah semacam alarm, ada sesuatu yang terjadi di sini."

Demikian kata Lawrence Cheskin, MD, direktur Johns Hopkins Weight Management Center.

Dia menyampaikan, penambahan berat badan sekitar 2,2 kilogram atau lebih cenderung umum di kalangan wanita, namun jarang ditemui pada pria.

Baca juga: Cegah Berat Badan Bertambah Selama Bekerja dari Rumah

Lantas, apa penyebab berat badan bertambah secara tiba-tiba?

1. Mengonsumsi garam terlalu banyak

Konsumsi natrium atau garam menyebabkan tubuh kita menahan air, kata Cheskin.

Air memiliki berat dan volume. Jadi, jika kamu mengonsumsi banyak makanan asin beberapa hari berturut-turut, berat badan bisa tiba-tiba bertambah, menurut dia.

Makanan cepat saji cenderung sarat akan natrium. Selain itu, beberapa makanan yang ada di rumah seperti roti dan daging yang diawetkan juga mengandung natrium.

Jika kita mengisi perut dengan makanan cepat saji, roti, atau daging yang diawetkan, sudah jelas berat badan akan melonjak.

Baca juga: Ingin Turunkan Berat Badan? Coba Diet Tanpa Garam

2. Menjalani pengobatan

"Ada banyak obat yang dapat menyebabkan penambahan berat badan," kata W. Scott Butsch, M.D., direktur pengobatan obesitas di Bariatric and Metabolic Institute di Cleveland Clinic.

Pengobatan bisa memicu hingga 15 persen kasus obesitas, kata Butsch.

Dia menambahkan, obat depresi dan obat penyakit jantung adalah dua penyebab umum kenaikan berat badan pada seseorang.

Juga, obat tidur yang diresepkan, obat penghilang rasa sakit, dan beberapa antihistamin untuk alergi dapat menyebabkan peningkatan berat badan, sebut Butsch.

Sementara itu Cheskin menyebut, steroid dan obat atau suplemen peningkat testosteron bisa memacu kenaikan berat badan secara tiba-tiba.

Baca juga: Ketahui Masalah Kesehatan yang Sebabkan Berat Badan Naik

3. Makan dalam porsi banyak tanpa disadari

Ini merupakan penyebab paling nyata mengapa berat badan bisa naik secara tiba-tiba, namun orang jarang menyadarinya.

Jika kita meningkatkan jumlah kalori secara konsisten selama satu atau dua bulan, kita akan melihat peningkatan berat badan sekitar 2-5 kilogram, sebut Cheskin.

Harap diingat, kenaikan berat badan ini bisa tidak kita sadari.

"Jika Anda makan 500 kalori lebih banyak seminggu, seiring waktu itu bisa bertambah," katanya.

Baca juga: Ingin Stop Makan Berlebihan? Coba Cara Ini

4. Mengubah pola diet

Jika kita beralih dari diet rendah karbohidrat seperti keto ke diet yang mengandung lebih banyak biji-bijian dan pati, kita akan segera melihat perbedaannya.

Pasalnya, karbohidrat disimpan di otot dan hati sebagai glikogen, dan setiap gram glikogen mengandung sekitar tiga gram air.

Itu artinya, satu porsi makanan cepat saji dapat menyimpan air ekstra di jaringan kita.

Baca juga: 7 Hal Tak Terduga yang Bisa Bikin Berat Badan Naik

5. Baru saja menurunkan berat badan

"Berat badan dan lemak tubuh kita diatur dengan ketat, dan sistem kita akan bertindak untuk menjaganya agar tetap stabil," kata Butsch.

Dengan kata lain, berat badan yang berhasil dikurangi kemungkinan besar akan kembali, meski kita terus melakukan rutinitas penurunan berat badan, tambahnya.

Jika kita baru saja menurunkan berat badan, kemungkinan besar berat yang hilang akan kembali, terlepas dari seberapa banyak kita makan atau berolahraga.

Baca juga: 9 Alasan untuk Tidak Melakukan Diet Yoyo

6. Mengalami gangguan endokrin

Sekitar satu dari lima orang dewasa memiliki tiroid yang kurang aktif atau juga dikenal sebagai hipotiroidisme, menurut National Institutes of Health.

Kondisi ini lebih sering terjadi pada wanita, namun Cheskin mengatakan ada sebagian pria mengalami hipotiroidisme, yang dapat memicu kenaikan berat badan signifikan secara tiba-tiba.

Beberapa gangguan hormon lainnya juga dapat menyebabkan penambahan berat badan, kata Butsch.

Jika kita memiliki gangguan endokrin, gejalanya tidak hanya penambahan berat badan, melainkan juga kelelahan, sakit kepala, gangguan berpikir, depresi, serta mudah tersinggung, menurut Mayo Clinic.

Baca juga: Bukan karena Makanan, Ini 5 Penyebab Berat Badan Naik Lainnya

Dapatkan update berita pilihan dan breaking news setiap hari dari Kompas.com. Mari bergabung di Grup Telegram "Kompas.com News Update", caranya klik link https://t.me/kompascomupdate, kemudian join. Anda harus install aplikasi Telegram terlebih dulu di ponsel.

Sumber


Video Pilihan

Rekomendasi untuk anda
26th

Tulis komentarmu dengan tagar #JernihBerkomentar dan menangkan e-voucher untuk 90 pemenang!

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.
komentar di artikel lainnya
Close Ads
Verifikasi akun KG Media ID
Verifikasi akun KG Media ID

Periksa kembali dan lengkapi data dirimu.

Data dirimu akan digunakan untuk verifikasi akun ketika kamu membutuhkan bantuan atau ketika ditemukan aktivitas tidak biasa pada akunmu.

Lengkapi Profil
Lengkapi Profil

Segera lengkapi data dirimu untuk ikutan program #JernihBerkomentar.