Kompas.com - 15/05/2022, 10:14 WIB

KOMPAS.com - Gaya hidup berkelanjutan mulai menarik minat banyak orang seiring meningkatnya kesadaran terhadap kelestarian lingkungan.

Meski begitu, beberapa dari mereka masih bingung bagaimana cara menerapkan gaya hidup tersebut di era yang semakin modern.

Gaya hidup berkelanjutan tidak harus dimulai dengan mengurangi penggunaan kendaraan bermotor atau sampah makanan.

Karena dengan langkah sederhana seperti bijak menggunakan plastik dalam aktivitas sehari-hari, pola hidup yang ramah lingkungan sudah dapat dimulai.

"Mulailah aja dari diri sendiri. Ada banyak barang yang bisa menjadi pengganti plastik," kata Co-founder Sungai Watch, Gary Bencheghib dalam konferensi pers IKEA di Bali, Jumat (13/5/2022).

Gary mengatakan, jika gaya hidup berkelanjutan diterapkan, hal ini turut membantu mengurangi jumlah sampah plastik sebelum mencemari lingkungan.

Berkaca dari pengalamannya memerangi sampah plastik, Gary banyak menemukan sampah plastik di sungai dan laut.

Fakta yang diungkap Gary itu juga tercermin dalam data Kementerian Lingkungan Hidup dan Kehutanan (KLHK).

Pasalnya, KLHK mencatat sebanyak 6,8 juta ton sampah plastik terombang-ambing di lautan setiap tahunnya.

"Indonesia juga penyumbang sampah plastik terbanyak kedua di dunia setelah China. Biasanya kalau musim hujan, sampah plastik banyak muncul di sungai, pantai, dan sawah," sambung Gary.

Baca juga: Ikuti 5 Perubahan Gaya Hidup Ramah Lingkungan dan Bermanfaat bagi Bumi

Co-Founder Sungai Watch, Gary Bencheghib, Atlet Peselancar Internasional Indonesia, Dhea Natasya, dan Country Marketing Manager IKEA Indonesia, Dyah Fitrisally berfoto bersama sambil memperlihatkan beberapa produk dari koleksi KÅSEBERGA di Bali, Jumat (13/55/2022). (Ki-Ka) KÅSEBERGA bag, KÅSEBERGA backpack, dan KÅSEBERGA belt bag. Ketiga produk tersebut terbuat dari lebih banyak bahan terbarukan seperti poliester yang didaur ulang dari sampah plastik di laut. Secara keseluruhan, seluruh produk KÅSEBERGA dirancang untuk mendukung gaya hidup aktif masyarakat yang sadar akan hidup berkelanjutan.IKEA Indonesia Co-Founder Sungai Watch, Gary Bencheghib, Atlet Peselancar Internasional Indonesia, Dhea Natasya, dan Country Marketing Manager IKEA Indonesia, Dyah Fitrisally berfoto bersama sambil memperlihatkan beberapa produk dari koleksi KÅSEBERGA di Bali, Jumat (13/55/2022). (Ki-Ka) KÅSEBERGA bag, KÅSEBERGA backpack, dan KÅSEBERGA belt bag. Ketiga produk tersebut terbuat dari lebih banyak bahan terbarukan seperti poliester yang didaur ulang dari sampah plastik di laut. Secara keseluruhan, seluruh produk KÅSEBERGA dirancang untuk mendukung gaya hidup aktif masyarakat yang sadar akan hidup berkelanjutan.

Halaman Selanjutnya
Halaman:


Video Pilihan

Rekomendasi untuk anda
26th

Tulis komentarmu dengan tagar #JernihBerkomentar dan menangkan e-voucher untuk 90 pemenang!

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.
komentar di artikel lainnya
Close Ads
Lengkapi Profil
Lengkapi Profil

Segera lengkapi data dirimu untuk ikutan program #JernihBerkomentar.