Medio by KG Media
Siniar KG Media

Saat ini, aktivitas mendengarkan siniar (podcast) menjadi aktivitas ke-4 terfavorit dengan dominasi pendengar usia 18-35 tahun. Topik spesifik serta kontrol waktu dan tempat di tangan pendengar, memungkinkan pendengar untuk melakukan beberapa aktivitas sekaligus, menjadi nilai tambah dibanding medium lain.

Medio, sebagai bagian dari KG Radio Network yang merupakan jaringan KG Media, hadir memberikan nilai tambah bagi ranah edukasi melalui konten audio yang berkualitas, yang dapat didengarkan kapan pun dan di mana pun. Kami akan membahas lebih mendalam setiap episode dari channel siniar yang belum terbahas pada episode tersebut.

Info dan kolaborasi: podcast@kgmedia.id

Bagaimana Cara Menerima Keunikan Diri?

Kompas.com - 08/06/2022, 09:25 WIB
Anda bisa menjadi kolumnis !
Kriteria (salah satu): akademisi, pekerja profesional atau praktisi di bidangnya, pengamat atau pemerhati isu-isu strategis, ahli/pakar di bidang tertentu, budayawan/seniman, aktivis organisasi nonpemerintah, tokoh masyarakat, pekerja di institusi pemerintah maupun swasta, mahasiswa S2 dan S3. Cara daftar baca di sini

Oleh: Fauzi Ramadhan dan Fandhi Gautama

KOMPAS.com - "Trusting your individual uniqueness challenges you to lay yourself open." —James Broughton

Setiap orang memiliki keunikannya masing-masing. Keunikan ini hadir dalam berbagai bentuk, dimulai dari yang kasat mata, seperti sidik jari, wajah, hingga rupa tubuh sampai yang lebih kompleks untuk dirasakan, seperti karakter.

Segala keunikan ini terbentuk atas pengalaman-pengalaman pribadi yang kita alami. Selain itu, banyak hal yang berada di dalam dan luar kontrol kita turut menyumbang bagaimana keunikan ini hadir.

Namun, kadang kala kita salah menilai keunikan yang dimiliki. Kita merasa keunikan pribadi adalah sesuatu yang memalukan sehingga muncul rasa takut untuk berbeda. Kemudian, ketakutan itu membuat diri merasa harus mengikuti arah hidup orang lain hingga akhirnya kehilangan tujuan.

Padahal, keunikan ini merupakan sesuatu yang harus dirayakan. Keunikan membuat kita sadar untuk menjadi diri sendiri dengan segala kelebihan dan kekurangan yang dimiliki.

Selain itu, keunikan juga mengajari kita untuk menerima kekurangan, seperti yang dialami oleh Seto Mulyadi—atau kerap disapa Kak Seto, seorang psikolog anak, dalam siniar (podcast) Beginu episode “Hidup sebagai Pribadi Unik untuk GEMBIRA” di Spotify.

Dalam episode siniar Beginu ini, Kak Seto berbincang-bincang dengan Wisnu Nugroho, Pemimpin Redaksi KOMPAS.com, tentang bagaimana proses menerima keunikan dan kekurangan dirinya sejak kecil.

Baca juga: Cerita Kak Seto Kagumi Soekarno dan The Beatles hingga Alasan Ingin Ubah Nama Panggilan

Ternyata, diungkapkan bahwa Kak Seto kecil sangat berbeda dengan sosok yang kita kenal saat ini. Ia dikenal sebagai anak bandel dan tak bisa diam, sampai-sampai dirinya dilabeli sebagai “3B”, yakni paling bodoh, buruk, dan bandel.

Akan tetapi, alih-alih terpuruk akibat pelabelan tersebut, Kak Seto berusaha menganggapnya sebagai suatu pelajaran besar bagi hidupnya.

Halaman Selanjutnya
Halaman:


Video Pilihan

Rekomendasi untuk anda
26th

Tulis komentarmu dengan tagar #JernihBerkomentar dan menangkan e-voucher untuk 90 pemenang!

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.
komentar di artikel lainnya
Close Ads
Lengkapi Profil
Lengkapi Profil

Segera lengkapi data dirimu untuk ikutan program #JernihBerkomentar.