Medio by KG Media
Siniar KG Media

Saat ini, aktivitas mendengarkan siniar (podcast) menjadi aktivitas ke-4 terfavorit dengan dominasi pendengar usia 18-35 tahun. Topik spesifik serta kontrol waktu dan tempat di tangan pendengar, memungkinkan pendengar untuk melakukan beberapa aktivitas sekaligus, menjadi nilai tambah dibanding medium lain.

Medio, sebagai bagian dari KG Radio Network yang merupakan jaringan KG Media, hadir memberikan nilai tambah bagi ranah edukasi melalui konten audio yang berkualitas, yang dapat didengarkan kapan pun dan di mana pun. Kami akan membahas lebih mendalam setiap episode dari channel siniar yang belum terbahas pada episode tersebut.

Info dan kolaborasi: podcast@kgmedia.id

Ajarkan Anak Berani Meminta Tolong Kepada Orang Lain

Kompas.com - 24/05/2022, 18:00 WIB
Anda bisa menjadi kolumnis !
Kriteria (salah satu): akademisi, pekerja profesional atau praktisi di bidangnya, pengamat atau pemerhati isu-isu strategis, ahli/pakar di bidang tertentu, budayawan/seniman, aktivis organisasi nonpemerintah, tokoh masyarakat, pekerja di institusi pemerintah maupun swasta, mahasiswa S2 dan S3. Cara daftar baca di sini

Oleh: Nika Halida Hashina dan Ristiana D. Putri

KOMPAS.com - Tiga kata magis yang terdiri dari terima kasih, mohon maaf, dan tolong merupakan tata krama dasar yang wajib diajarkan kepada anak sejak dini.

Sering kali orangtua luput untuk mengajarkan anak dasar tata krama sebelum terjun ke dalam kehidupan bermasyarakat. Oleh karenanya, anak sering kali tidak paham apa yang sebaiknya dan tidak seharusnya dilakukan.

Memberi pemahaman kepada anak mengenai kesopanan ini akan membantu menanam kebiasaan baik hingga ia dewasa nanti.

Salah satu kata yang masih sering lupa diujarkan adalah kata 'tolong'. Selain lupa karena tidak terbiasa, sering kali orang juga merasa malu mengungkapkan kata ini karena enggan merepotkan orang lain.

Baca juga: Dampak Era Informasi terhadap Jati Diri Generasi Muda

Padahal kata ini penting diucapkan atau diajarkan kepada anak karena sebagai manusia kita harus mengetahui kapasitas diri. Selain itu, harus sadar pula bahwa tidak selamanya segala hal dapat dilakukan seorang diri.

Seperti pemikiran burung Woodpecker dalam drama audio "Dongeng Woodpacker yang Ribut" siniar Dongeng Pilihan Orangtua. Burung ini merasa bahwa ia bisa melakukan sendiri. Padahal, ia memiliki teman yang dapat dimintai pertolongan saat kesulitan.

Meminta Tolong Diperbolehkan Jika Kita Benar-benar Kesulitan

Ajarkan anak untuk mengujarkan kalimat dan intonasi yang baik dalam meminta tolong. Misalnya, dengan kata yang santun dan nada yang lembut. Hal ini dapat diajarkan sejak anak batita karena pada usia tersebut ia sedang melalui tahap imitasi sekitar.

Ketika anak sudah lebih besar, ajarkan ia untuk tidak malu meminta pertolongan saat benar-benar butuh. Meminta bantuan kepada orang lain nyatanya bukan menandakan kita lemah. Justru, ia yang akan memberikan kekuatan pada manusia untuk menyelesaikan masalah.

Baca juga: Tips Merawat Orangtua yang Sakit

Secara perkembangan, ketika anak memasuki usia remaja, ia sudah paham mengenai konsep penyelesaian masalah melalui tugas-tugas di sekolahnya. Namun, di awal mereka akan merasa lebih sulit untuk meminta bantuan karena masih dalam masa transisi dari pemikiran anak sekolah dasar yang dangkal.

Halaman:


Video Pilihan

Rekomendasi untuk anda
26th

Tulis komentarmu dengan tagar #JernihBerkomentar dan menangkan e-voucher untuk 90 pemenang!

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.
komentar di artikel lainnya
Close Ads
Lengkapi Profil
Lengkapi Profil

Segera lengkapi data dirimu untuk ikutan program #JernihBerkomentar.